Bau Kehidupan


Entahlah apakah ini terlalu berlebihan kalo gw bisa mencium gimana bau kehidupan. Mungkin untuk hal ini sangat sulit memang dijelaskan, dan kalo menurut gw bau yang harum yang gw cium dan gw hirup ini adalah bau kehidupan, setidaknya kalo mencium bau ini gw bisa merasakan hidup dan merasa seperti diberi darah segar seolah-olah semangat baru untuk hidup.

Bau yang paling gw suka, yang bisa menenangkan hati gw nih kalo nyium bau begini. Gw rasa lo pada setuju kalo gw bilang bau kehidupan tuh bisa dianalogikan seperti bau tanah basah oleh rinti air huja. Coba deh sesekali lo menghirup udara lembab dan basah segar sesaat setelah hujan turun disiang atau malam hari, fiuh… damainya.

Ada hal menarik yang paling gw sukai dari nyium bau ini, kalo abis nyium bau tanah basah (karena hujan ato dibasahi) gw ngerasa kaya diberi panggilan untuk hidup lebih lama lagi. Gw bisa rasain itu. Damai kayanya terbawa dalam suasana basahnya tanah tersebut, ceile… Tuhan emang hebat bisa nyiptain bau yang sempurna kaya gitu (Hiperbol is ON)

Ini juga jadi satu alasan mengapa gw sering dan suka yang namanya kegiatan nyiram kembang ato nyiram kebun berjam-jam, karena gw bisa ngirup udara seger serta aroma tanah basah yang wah banget sehingga ada rasa damai gitu deh. Seolah-olah perasaan kaca, galau, berontak lenyap ditelan bumi seiring meresapnya air kedalam tanah. Bau rumput basah, tanah basah, dan dengan suara kicauan burung gereja dan burung mandi kala hujan adalah sebuah kehidupan baru buat gw.

Adalah kehidupan bermula dari sana, dari tanah basah, bisa mendamaikan. Bisa lo bayangain bangun tidur dengan suara kicauan burung, gemericik hujan, petikan gitar, dan bau tanah basah terasa lebih indah dari suasana ruang ber-AC dan penuh musik audio full sistem, yang melelahkan.

Semoga aja gw masih bisa terus m,enikmati bau tanah ini, yang buat gw ini adalah saatnya mengubah jalan hidup dan cara hidup gw setelah nyiram tanah kehidupan serta membawa pergi jauh kegelisahan bersama resapan air. Itulah bau kehidupan buat gw.

About isackfarady

drink water
This entry was posted in Journey and tagged . Bookmark the permalink.

One Response to Bau Kehidupan

  1. anggara says:

    bau tanah basah memang menyenangkan, rasanya gimana gitu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s