PARADISE IN NORTH JAKARTA?


PARADISE IN NORTH JAKARTA?

dsc02617.jpg

JAKARTA OH JAKARTA

“KRIIIING….” alarm handphone gw bunyinya kenceng banget bikin gw kaget dan bangun dari tidur, begitu gw liat emang udah jam 3 pagi sesuai rencana. Emang alarm gw set jam segitu biar bangunnya gak telat, secara gw pagi ini mau jalan ke pulau seribu. Dalam keadaan males akhirnya gw bangun dan sekalian bangunin temen yang juga ikutan berangakat. Malam itu gw numpang tidur di kosannya Sapi di daerah Pancoran. Setelah anak-anak (Monop, Engkong, Sigong dan Sapi -red) bangun langsung deh pada beres-beres. Yang pasti beres-beres tanpa mandi pagi hehe…

Komentar gw soal Jakarta dari dulu gak pernah ganti PUANAS! secara gw keluar dari kosannya si Sapi jam 4 Pagi masih aja Gerah, gila, udara seger dingin gak betah kali ya main di kota sumpek kaya gini, padahla inikan Ibukota negara dengan pulau yang banyak dan hutan yang bejibun. Tapi kok Jakarta tetep aja panas, padahal sekarang lagi musim penghujan, dan padahal kemaren gubernur baru aja ganti, aneh…😛

ROCKER, I’M COMING…

dsc02601.jpg

Sekitar jam 4 pagi perjalanan yang kita sebut perjalanan “ROCKER” itu pun dimulai. Sebelumnya semalam kita udah jalan dari Bandung dan nyampe di Pancoran jam 9 malam, sial padahal dari sekretariat gw jalan jam 2 siang. “Rocker” dimulai pergerakan jam 4 pagi menuju ke terminal grogol untuk selanjutnya naik angkot ke Muara Angke.

Sedikit cerita aja, kita pengen susur pantai di kepulauan seribu. Tepatnya ke pulau Semak Daun, sekalian jalan-jalan juga ngisi liburan kan secara sekarang lagi libur akhir tahun pas-pasan ama libur idul adha + libur natal. Nah kita ngambil jalannya malah pas lagi liburan Idul Adha, jadi mau gak mau yah sholat iednya lewat deh:P

MUARA ANGKE, TELUK JAKARTA, LAUT “HITAM”

Perjalanan dimulai dari #Muara Angke# menuju ke laut lepas ke utara teluk Jakarta tepatnya ke #Pulau Pramuka# lalu selanjutnya baru menuju ke pulau Semak Daun deh. Kita nyampe ke Muara Angke jam 6am yang jelas rencana untuk sholat ied emang udah gak direncanakan hehe.. Jam 7 Pagi kita udah berada dikapal yang siap nganterin kita ke Pulau Pramuka. Nah, stres gw dimulai dari sini, kapal yang kami tumpangi jauh banget dari yang gw bayangkan, yang gw bayangin kapalnya gede ada tempat duduknya yah walau kelas ekonomi tapi setidaknya gak separah yang gw tumpangi. Gila aja, kapal mesin kecil, gak ada kursinya, dan kalo menurut gw safety nya juga kurang banget. Secara gw orangnya takut kalo kenapa-kenapa dilaut.

Apa mau dikata gak ada pilihan lain, naik aja dah toh cuma 2,5 jam ini lama perjalanan Muara Angke – Pulau Pramuka. Bener aja sekitar 2,5 jam di KM Mitra akhirnya kami nyampe juga di pulau Pramuka. kesan pertama begitu nyampe pulau ini adalh keren banget, lautnya man! warnanya bening banget! ikannya pada keliatan juga karang-karangnya. Wuih.. bagus banget!!! Pokoknya kalo mau dibandingin Beda 180 derajat ama air laut di Muara Angke. Air laut di Muara Angke kalo gw bilang idih BUSUK BANGET, warna airnya gak biru lagi, udah itam kaya warna oli, sampahnya banyak banget, udah riak airnya penuh minyak, sumpah gw jijik banget dah ngeliatnya. Dalam hati gw BANGSAT semua orang-orang Jakarta yang buang sampah sembarangan. Gak punya perasaan. Gw rasa kalo ada orang yang kecebur dilaut Muara Angke bakal mati bukan karena kelelep tapi karena kena Air laut yang jorok banget… ih… jijik banget… inilah cermin dari muka kota Jakarta kalo mau bercermin dilaut. Gak tau deh gw laut daerah Jakarta lain kaya daerah Ancol ato Marina sana.

PARADISE BEGIN

-Pulau Pramuka-

Pulau Pramuka keren abis deh, begitu keliatan dari jauh yang keliatan adalah 2 batang tower seluler yang udah nancep di ujung pulau, dalam hati gw “sinyal gak masalah disini cui…”

Setelah beberapa menit ngilangin puyeng sisa mabok kapal dari Jakarta, gw akhirnya mutusin buat nyari informasi untuk ngurus perijinan, secara gw kan tamu disini yah itung-itung permisi ama orang setempat. Selama kami nyari tempat perijinan dan nyari informasi kita sempet muter-muter pulau pramuka yah emang sih pulau nya kecil, pastinya mobil gak ada di pulau ini, ya iyalah.. mo jalan kemana mobil disini wong jalan kaki aja pulau udah abis dikelilingi hehe.. Perijinan kita mulai dari Pak RW, ya RW 05 tepatnya dan nama Pak RWnya itu Pak Umar, beres ngobrol ama Pak Umar kita disuruh ijin ke PPA yah tempat konservasi kepulauan seribu gitu deh. Di PPA kita disambut ramah, Kita ngasih surat ijin, dan memperlihatkan surat jalan kita langsung bilang mau eksplorasi ke Pulau Semak Daun, analisa Vegetasi tepatnya. Eh ternyata kalo mau ijin ke Pulau Semak Daun, bukan ke PPA langsung aja kesana soalnya Pulau semak Daun udah jadi pulau pribadi alias perorangan

SEMAK DAUN HOLIDAY

dsc02612.jpg

Pulau Semak Daun udah dibeli ama ketua DPRD Jakarta, buset tajir banget tuh orang Pulau dibeli. Pulau Semak daun cuma berjarak sekitar 3-4 kiloan dari Pulau Pramuka, lama perjalanan kesana cuma 20 menit cuma karena ditengah perjalanan ojek perahu yang kita tumpangi macet karena ada tali bekas perahu yang tenggelam nyangkut di perahu tumpangan kita. Begitu nyampe di pulau Semak daun kita langsung terkagum-kagum buset keren banget!… airnya hijau bening! pasir putihnya wuih… keren banget, jadi langsung pengen berenang. Ternyata Pulau Semak Daun ada yang jagain, kakek-kakek yang jagain welcome banget ama kedatangan kami. Setelah ijin numpang main disini kita langsung bergegas bikin camp buat istirahat ntar malem. Pulau Semak Daun emang gak ada penghuninya, di pulau ini cuma ada kami berlima dan kakek penjaga pulau. Tapi sore itu kami kedatangan 3 pasang bocah muda-mudi yang kelihatannya sedang berpacaran, setelah nambatin perahu, ketiga pasangan itu berpencar masing-masing nyari tempat mojok. nah, inisiatif kami keluar deh. Binocular yang kita bawa ternyata bermanfaat disini, kami rebutan binocular buat neropong mereka mojok deh hehe.. bener aja, emang dasar bocah-bocah yang pada mojok, ada aja yang dilakuin mulai dari ciuman, eh dia malah cipokan, trus-trus.. eh lo bayangin sendiri deh selanjutnya kalo udah tangan gerak buat bukain kancing baju bayangin aja kelanjutannya kalo aja gak dateng temen-temen gw yang juga bareng Kakek penjaga yang kebetulan lewat yah… siaran langsung nude party bubar deh.. hehehe… Gw jadi heran kenapa ya pulau begini dijadiin buat mesum dan buat yang gak-gak. tapi whatever lah yang jelas gw udah sempet liat langsung bokep semi siaran langsung hwahaha….

Jam gw nunjukin jam 15.00 WIB wah gw langsung ngajak anak-anak berenang. Semua pada bilang ayoookk.. Behhh.. keren banget berenang di Semak Daun, kita berenang di dermaga yang belum jadi, ya dermaga yang sengaja dibikin buat para pengunjung. “Paradise…” emang bagus banget tuh pulau paradisenya dunia sih kalo gw bilang. Puas mandi-mandi, kita masak deh buat makan malam. Makan malam itu nikmat banget karena suara ombak laut yang berderu, angin laut yang kenceng, api yang hangat, ditambah seruputan kopi yang hhmmm paradise… petualangan hari pertama rocker diakhiri dengan sedikit evaluasi dan briefing buat besok dan ditutup dengan tidur, zzz…zzz…

PULAU AIR BUKAN PULAU HANTU

-Pulau Air-

Bangun pagi gw langsung bikin teh hangat + minum sereal, emang indah banget… damai dah. Anak-anak (Si Monop, Si Engkong ama Sigong) langsung mulai buat ngedata tanaman dan mulai menganalisa pulau dan persebaran vegetasi pulau semak daun, sementara gw ama Sapi cuma beresin camp sambil masak buat ntar siang sambil main pasir dan bikin art pake pasir. wuih, emang mantap deh. Pasir putih yang berlimpah dengan ombak yang udah mulai kenceng, menurut informasi dari temen gw di Jakarta ngesms katanya laut jawa sekarang sedang diperkirakan berangin kenceng emang bener. Sesuai rencana jam 12 kita dijemput ama ojek perahu yang kemarin kita sewa. Mesti sempet telat dan kita udah cemas tuh soalnya kalo gak dijemput kita gak tau harus ngapain, soalnya di pulai ini gak ada apa-apa.

Wuih perjalanan ke pulau Air serem banget, beehh… angin kenceng banget, ombaknya gede pula, udah deh perahu kecil yang kita sewa terombang-ambing ditengah laut, langsung dah gw ketakutan, pucat gw sumpah belum pernah gw naik kapal sekuat itu guncangannya. Langsung nyebut-nyebut deh gw saat itu, gak kebayang ama gw kalo kapal itu kebalik dan kecebur kelaut, “ampun… gw gak mau mati dilaut” secara udah beberapa hari belakangan sholat gw bolong masa gw mati disini sih… ampun… yah ternyata tuhan masih sayang ama gw, setelah terguncang-guncang selama setengah jam ditengal laut akhirnya tiba juga kita di Pulau Air, wuih.. pulaunya bikin gw tenang setidahnya gw udah nyampe Darat. hhfff… gw cinta daratan.

Pulau Air juga gak kalah indahnya ama Semak Daun, yang jelas pulai ini lebih luas dari Semak Daun dan sebaran tumbuhan dan vegetasi disini lebih “rame” dibandingin ama Semak Daun. Yang sama cuma pulau ini juga udah jadi milik pribadi. Ck..ck..ck… semua pulau gw rasa udah dibeli ama konglomerat di Jakarta sana. Kaya pulau Air ini, idah dibeli ama Pak Ponco, gak jelas nama panjang ato lengkapnya. Yang jelas Pak POnco yang punya pulau ini dan dia itu tentangganya Pak Harto hhmmm.. udah kebayang gw sekaya apa tuh orang. Tapiu terserahlah, asal dijaga baek-baek dan dikelola dengan bener yah gaw gak masalah. Yang jangan Pulau dibeli trus dibikin club, casino, hotel, trus tempat judi, mesum, maksiat dll kasiankan, pulau seindah itu dikotori ama pebuatan busuk manusia.

IKAN PANGGANG DAN POKER

Pulau Air kurang Paradise kalo gw bilang mah, soalnya pasirnya dikit, soalnya pinggiran pantai udah banyak dibikin taman dan dan dermaga untuk perahu. Yang jelas di pulau ini belum dikembangakan yang namanya bibit mangrove secara dipulau lain udah mulai membibit bibit mangrove. Nyampe di Pulau Air, seperti biasa gw ijin dulu trus langsung bikin Camp. Oiya gw lupa kemarin sebelum janjian buat dijemput ama ojek kita udah bikin janji buat dibeliin ama bapak Ojeknya wuih.. ikan segar khas pulau Panggang. Bener aja, kita dibawain sekilo lebih ikan segar gak tau gw apa namanya. Bodo, yang penting ikannya pas kita santap makan malam nikmat banget. hhmmm delicious… Selama gw berkegiatan alam bebas baru kali ini gw makan malam senikmat ini, wuih.. makan ikan, gw kan doyan banget ikan laut kecuali kepiting hehe.. Pokonya malam itu keren banget dah. Malam itu kita tutup sengan evaluasi hasil penelitian dan briefing buat besok dan ditutup lagi ama bubur kacang ijo sambil main poker!!! yah, standar lah gw yang gak jago-jago banget main poker jadi bulan-bulanan anak-anak karena kalah terus hehehe… malam itu kita ngobrol dan gak kerasa gw liat udah jam 2 pagi, yah malam yang indah gw akhiri dengan tidur diluar tenda beratapkan langin dengan rembulan terang, dalam hati gw, “paradise…”

Bangun pagi setelah sarapan, kita langsung mandi laut lagi deh, rasanya gak lengkap kalo udah dipantai yang airnya bening gak mandi. Gak berasa jam 10 kita dijemput buat balik ke pulau pramuka. Rencananya kita mau balik ke Jakarta jam 1 siang, soalnya jadwal penyebrangan dari pramuka hanya ada jam 7 pagi dan jam 1 siang, jadi gak ada kata terlambat. Sesuai jadwal bapaknya ngejemput kita jam 10 dan perjalanan dari Pulau Air gak seserem dari Semak Daun kemarin soalnya kita berangkat pagi hari. Gak ada lagi ombak gede, angin kenceng dan semua yang bikin kapal kita guncang-guncang. lega gw…

KONSERVASI MANGGROVE

Kita nyampe jam Pulau Pramuka jam 11 siang, dan siap untuk balik ke Jakarta naik kapal yang jam 1 ntar. Nah sesuai janji sebelum kami jalan ke Semak Daun kami janji bakalan pamit ke PPA. Nah inti dari perjalanan kami sebenernya ada di PPA ini, kenapa enggak, soalnya gw baru banyak ngerti soal konservasi wilayah perairan khususnya daerah Taman Nasional Kepulauan Seribu. Gw banyak diceritain soal cara penanaman mangrove, manfaat mangrove ato hutan bakau, dan macam macam ilmu lain yang sebelumnya gw anggap gak penting. Ternyata di PPA bukan cuma melakukan pembibitan Mangrove tapi juga bikin penangkaran Penyu jenis Penyu bersisik yang merupakan hewan yang terancam punah, dan hewan yang dilindungi. Gw dapat pelajari berharga disini, gw jadi malu ngaku MAPALA, mahasiswa pecinta alam. Yang harusnya disebut pecinta alam itu ya orang-orang kaya gini orang yang bikin pembibitan buat menetralisir kerusakan alam, membuat konservasi alam, pemeliharaan hewan dilindungi, bukan sekedar jalan-jalan kaya yang gw lakuin tapi setidaknya gw mau belajar. Menurut gw kalo semua orang mau ambil andil dalam hal konservasi tanaman mangrove di wilayah teluk Jakarta gw yakin banjir air pasang wilayah Penjaringan Jakarta Utara gak bakal terjadi lagi, banjir di jalan tol bandara Cengkareng juga gak bakal terjadi, ato bajir di daerah Muara yang sedang rame diomongin di berita-berita gak akan terjadi lagi. Semua gak bakal terjadi kalo emang sadar akan manfaat alam dan gak melakuin perusakan alam disana-sini. Akhirnya puas jalan-jalan di Pulau Pramuka akhirnya jam 12.30 nyampe juga udah tiba saatnya kami ke dermaga buat nunggu kapal buat balik ke Jakarta, wuih.. anginya kenceng lagi euy.. balik lagi deh stres gw. ampun.. gw benci naik kapal.. uah…

STRESS LAGI GW

Akhirnya kita balik ke Jakarta yang penat itu, setelah nunggu kapal yang kekurangan penumpang jadinya telah hampir sejam, untungnya tadi pas jalan di Pulau Sapi dan Monop sempet beli alat pancing dan ngabisin waktu nunggu kapal buat mancing! 1 ekor ikan sempet kena lalu setelahnya kita langsung naik kapal jalan ke Jakarta. Begitu dikapal gw langsung nyari pelampung takut kenapa-kenapa di tengah laut, akhirnya kapal jala, bener deugaan gw angin kenceng bikin kapal guncangnya kenceng, anjrit… gw benci kapal guncang-guncang… dari pada stres gw mending tidur deh sambil meluk pelampung dan beberapa menit kemudian, zz..zz..zz… tau-taunya bangun udah nyampe di Muara Angke aja, yang ngeliat Teluk Jakarta kaya Neraka laut itam becampur oli. Jijik gw. Pokoknya Pulau seribu keren banget deh…

About isackfarady

drink water
This entry was posted in Journey and tagged , . Bookmark the permalink.

5 Responses to PARADISE IN NORTH JAKARTA?

  1. Gejor says:

    Sialan lu Petong…

    Hiks… Gw pengen ikutan kemaren coy… Kebnapa nggak jauh2 hari sebelumnya lu n anak2 ngabarin ke gw tanggal jadinya jalan?

    Beugh… Suatu hari nanti gw juga bakalan ke sana…

  2. kitong says:

    pulau pramuka cakep ya? malem tahun baru gw mau ke sono, kira-kira enak gak ya..

    thanks for your blog..

  3. mayanda says:

    i want to go to semak dau island.. semoga tidak mengecewakan dan rencana ini berjalan baik.. tak sabar melihat keindahan pulau semak daun deh

  4. fajar says:

    enak koq tahun baru di pulau, selema nunggu jam 12 kita bisa bakar ikan,pokok-e seru deh.
    di jamin lw ngk bakal nyesal tahun baru di pulau seribu

  5. fajar says:

    enak koq tahun baru di pulau, selama nunggu jam 12 kita bakar2 ikan, pokok-e seru deh .
    di jamin lw ngk bakal nyesal tahun baruan di pulau .

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s