[flashback] Cerita Masa SMA


….

Tiada masa paling indah

Masa-masa disekolah

Tiada kisah paling indah

Kisah kasih disekolah

….

-Chrisye – Kisah Kasih Di Sekolah-

Sebait llirik lagu yang dibawa ama Chrisye bikin aku sedikit mengenang masa lalu, jaman pas aku masih nongkrong di bangku SMA dulu. Kelas 2 SMA tepatnya. Ini tahun-tahun yang bisa aku sebut jamannya anak SMA, lagi badung-badungnya, nakal yang gak ketulungan, semuanya dah yang indah kalo buat dikenang saat-saat kaya sekarang ini.

Aku setuju banget kalo bilang SMA itu masa terindah. Mesti kalo diinget-inget dulu tuh gak ada enaknya ngejalanin. SMA kelas 2 emang masanya, udah mulai ngerasa senior di sekolahan, mulai berani ngelawan, ngerasa berani “nantangin” senior yang kelas 3, masanya soksok-an deh… songong banget😛. Pada waktu kelas 2 banyak kenangan yang mesti aku ceritain, mulai dari masalah anak muda yang suka colek sana colek sini, mulai kenal hal yang “esek-esek”, semua serba baru.

Berhubung dari kelas 1 aku emang udah masuk di kelas yang bisa dibilang kelas buangan, gak berlebihan sih karena emang begitu adanya. Kelas 1 sekolahanku emang ada 11 kelas (mulai dari 1-1 sampe 1-11) dan ajaibnya Kelas ini emang jadi kelas tempat untuk masuk siswa yang masuk belakangan dan yang kurang dari syarat ketentuan awal, alias anak yang masuk karena KKN dikitlah, standarlah. Tapi apapun itu yang jelas kelas gw ini emang top markotop deh, berhubung kelas ini kelas jadi-jadian akibatnya kelas ini jadi kelas yang paling di warning ama guru-guru. Kelas yang paling males, paling kotor, anak-anaknya paling badung, tajir-tajir -except me lho!- Aku seneng banget di kelas 2-1 ini soalnya anak-anaknya pada beda ama yang lain, isinya anak-anak yang asik, gaul, ada juga yang cupu kaya gw, pinter juga banyak.

Dikelas 2 ini emang jadi masanya kita anak-anak kelas 2 buat jadi jagoan sekolahan. Aku jadi ingat dulu pas kelas 2 aku sempet ngerasain gimana rasanya tawuran ama anak kelas 3, di gebukin ama tentara gara-gara bolos, dan banyak lagi. Pas kelas ini juga ada kejadian yang gak bakal aku lupain seumur-umur! Di kelas 2 ini akibat terlalu sering main dan gaul yang gak jelas, pas pembagian rapor caturwulan ke 1 aku berhasil mengoleksi angka merah 4 buah! wow… Terang aja aku langsung kelimpungan gitu ngeliat rapor dengan angka merah itu. Buset aku gak bakal lupa mata pelajarannya, Sosiologi dapet nilai 5, Ekonomi 5, Akuntansi 4, Budi Pekerti 5! buset… Seumur-umur baru kali ini aku dapet nilai sejeblok itu. “Mampus aja kalo ini sempet diliat ama Emakku, bisa digorok nih…” dengan penuh rasa takut aku ngumpul di tempat tongkrongan sekolahan kita biasanya, parkiran sekolahan. Nah disitu kita langsung pada ngumpul dan mikirin ide gimana cara supaya orang tua kita gak ngeliat nih rapor. Secara kalo aku dapet nilai begit..u bisa mampus aku, belum lagi ngeliat peringkat kelas, aku ada diperingkat KEDUA dari bawah! ya aku peringkat 48 dari 49 siswa, anjrit.

Dari parkiran kita berangkat ke warung kopi tempat biasa kita nongkrong disana, kita akhirnya nemuin cara lama untuk ngelabui guru sekaligus ortu kita. Tanda tangan ortu kita palsuin, itu ide yang paling mutu dari semuanya. Akhirnya kita balikin rapor dengan tanda tangan palsu orang tua. Aku jadi inget aku sempet malsuin 2 tanda tangan orang tua temenku buat dikumpulin plus tanda tangan ortuku sendiri hehehe…

Akhirnya begitu dirumah aku pulang dengan wajah tanpa dosa dan dengan penuh rasa takut aku menjawab saat Emakku nanya mana rapormu? yah aku bilang aja rapor belum bisa dibagiin karena ada nilai yang belum keluar. tapi aku bilang aja nilai yang udah keluar bagus-bagus kok ma… santai aja. Dan masalahpun berlalu. hehehe… maaf ya ma, aku udah pernah boong dulu.

Masalah ini berlanjut saat pembagian rapor kenaikan kelas, nah masalah muncul karena rapor kenaikan kelas harus diambil oleh orang tua. Mampus gw semuanya bakal ketahuan deh. Dasar emang anak SMA ada aja idenya, pas saat pembagian rapor aku gak ngasih undangan pengambilan rapor ama orang tuaku, aku bilang aja rapor bisa aku yang ambil aja. Nah saat pembagian rapor aku berlasan orang tuaku lagi gak ada di rumah, bilang lagi mudik jadi gak sempet ke sekolahan. Akhirnya diijinin ama wali kelasnya, tapi tetep aja aku gak bisa ambil rapor karena ada masalah ama raporku. Dikelasku ada 6 orang yang rapornya ditahan hanya bisa diambil oleh wali murid, mampus deh ternyata begitu diumumin akhirnya aku tahu penyebabnya. Raporku ditahan karena kami berlima gak naik kelas karena selain syarat kenaikan kelas berdasarkan nilai tidak memenuhi, selain itu juga karena aku termasuk anak yang telah berbuat rusuh di kerusuhan sekolahan dan terkait benyak kasus disekolahan. Akibatnya aku tidak bisa naik kelas di sekolahan ini, kalo pun dipaksakan naiknya juga ke IPS, mati aja gw kalo masuk ke IPS, tapi tawaran wali kelasku adalah menaikkan kelas ke IPA tapi dengan syarat aku harus pindah dari sekolah ke sekolah lain. Artinya aku dikeluarkan secara tidak langsung. Disinalah masalahnya, aku dan berlima gak terima dengan hasil ini. Wah suasana sempet panas tuh, berhubung ada temenku yang emang terkenal badung banget udah naik darah dan mau nemuin kepala sekolah, bisa bahaya nih. Akhirnya aku bisa ambil rapor setelah semua anak-anak kelasku bubar. Kami berlima bisa ngambil rapor di ruang guru, dengan muka masam kami di ceramahin habis-habisan. Aku saat itu udah pasrah, udah siap buat nyari sekolahan baru, siap juga buat diomelin ama ortu. Tapi yang namanya anak SMA aku tetep aja santai malah begitu ngeliat rapor gak naik kelas dan harus dikeluarkan dari sekolahan tetep aja, karena hari bagi rapor adalah hari sabtu dan tetep aja pulang dari ngambil rapor kita nongkrong lagi di warung kopi, sambil becanda gak jelas, malah malemnya kita sempet party-party dulu, baru balik ke rumah jam 11 malem hahaha…

Baru besoknya hari minggu aku ngajak Emakku untuk berkompromi tentang permasalahan sekolahku. Akhirnya aku ngaku semua yang udah aku lakuin, mulai dari malsuin tanda tangan, sampe memberi penjelasan tentang nilai merah dan alesan kenapa gak naik kelas dan alesan yang gak aku terima tentang dikeluarkan dari sekolahan. Tapi yang namanya orang tua tetep aja gak mau ngerti, tapi aku untung banget punya ortu yang dingin banget, Emakku gak langsung ngomel2 gitu ngeliat raporku, dia malah bilang kalo itu akan diurus ama ayah. Tapi dia balik nanya, beranai ngeliatin rapor ama ayah ga? kontan aja aku ngejawab ya enggak lah, mending langsung pindah kelas tanpa sepengetahuan dia dari pada diliat sama bokapku. Emang gak bakal dipukulin ato di tampar tapi sikap dinginnya lebih nusuk euy.

Pastinya, hasil rapor cuma Emakku yang lihat. Bokapku, cuma diceritain doang sama Emakku. Terang aja selama satu minggu mesti lagi liburan kenaikan kelas aku berubah jadi anak yang baik, jadi anak rumahan, gak pernah main kemana-mana dulu masa jeda biar suasana jadi adem. Tapikayanya bokapku tau soal raporku soalnya dia pernah bilang, “Gimana rasanya ngeliat hasil rapor?” “belajarlah dari kejadian yang udah lewat…” Aku cuma bengong dan tertunduk malu aja dengernya. Kayanya bokap udah lihat hasil raporku dan dia cuma dingin aja.

Sebulanan ada kali aku bingung gak jelas mikirin soal sekolahan. Soalnya kalo udah masuk waktu sekolah aku mau sekolah mana? sekolahan yang dulu udah dikeluarin, mau masuk sekolah yang lain belum daftar ulang. Aku kayanya pusing banget pas waktu itu. Sempet satu sore dulu kita anak-anak yang dikeluarin dari sekolahan ngumpul sambil nongkrong di warung kopi biasa tempat kita tongkrongin sambil ngobrol soal sekolahan. dari berlima cuma aku yang belum jelas bakal sekolah dimana. 2 orang dari kami udah positif cabut dari sekolah yang sekarang, mereka udah dapet sekolahan baru. Nah 2 orang lagi udah bisa diurus mesti mereka milih ngurus pake duit ke sekolahan dan masuk IPS. Jelas aja aku tambah stres, soalnya aku belum tentu mau kemana. Tetep masuk sekolahan yang sekarang mesti udah dikeluarkan atau mau pindah tapi masuk sekolah yang mana????….

Stres akhirnya berakhir juga ketika beberapa sebelum hari pertama semester baru. Aku dipanggil sama Emakku yang lagi di dapur, dengan nada datar dia bilang “Besok mau sekolah dimana?” aku ngejawab dengan nada gak jelas “pengennya sih gak pindah sekolah Ma…” trus Mak ku lanjut “Tapi sekolah yang sekarangkan udah dikeluarin, gimana tuh?”, “Yah kalo pun pindah, mending pindah ke kota lain aja, malukan” aku ngejawab. Tapi kayanya Emakku males dengerin aku yang emang udah rada menye-menye dan cengeng pas ngomongin sekolahan, jadinya dia akhirnya bilang “Besok, pas masuk sekolah tetep aja ke sekolah yang kemarin, ntar cari yang namanya Ibu Elly, rapormu udah ama Ibu itu sekarang” Aku langsung seneng gak ketulungan “…Jadi ntar ke SMA itu lagi ya?” “IPA atau IPS ma?” tanyaku. “Bisa jadi IPS kali…” trus Emakku ngejawab sambil balik badan dan berlalu. Aku cuma bengong dengan rasa gak enak bercampur lega. Aku gak tau kenapa bisa sekolah di sekolahan itu lagi, yang jelas itu pasti ada sesuatu.

Hari pertama semester baru…

Seperti yang udah udah, gak ada bedanya begitu masuk ke pagar sekolahan aku langsung menuju tempat tongkrongan disekolahan PARKIRAN kelas 2, hahaha… begitu nyampe semua anak-anak pada heboh karena dari kami berlima yang jelas-jelas udah dikeluarin dari sekolahan masih bisa pake seragam dengan badge yang sama. Sambil Kongkow-kongkow gak jelas kita akhirnya larut dalam suasana baru sebagai murid baru, dan pastinya ada kerjaan baru ngecengin anak baru hahaha…

Begitu bel tanda masuk kelas bunyi baru deh aku inget kalo aku ini belum punya kelas, belum tau masuk kelas mana IPA atau IPS juga belum jelas. Akhirnya aku harus nyari Ibu Elly, jujur aja ibu Elly emang aku gak kenal soalnya maklum aku emang gak banyak kenal ama guru kalo gak pernah menghukum aku hehehe… Akhirnya aku ketemu juga ama yang namanya Ibu Elly, mungkin kalo sekarang saat aku nulis cerita ini aku harus nyebut Ibu Elly Almarhum, soalnya Ibu Elly udah jadi korban bencana Tsunami 2004 dulu. Yang jelas Ibu Elly istimewa banget soalnya ibu yang udah nunjukin kalo aku masuk ke kelas IPA. Seneng bukan main begitu aku masuk ke kelas IPA, IPA1 lagi, yah orangnya gak beda jauh ama temen kelas 2 ku yang dulu plus campuran dari kelas lain, selain udah akrab aku juga gak canggung mesti rada sedikit malu kalo ditanyain kenapa bisa masuk IPA, dengan nada becanda aku jawab “Aku emang masuk IPA kok, gurunya aja salah tulis kalo aku gak naik kelas” Hwahaha…. Jujur aja dalam hati aku malu sebenernya, tapi aku rasa aku emang pantes dan cocok ama kelas IPA soalnya nilai-nilaiku yang hancurkan yang mata pelajaran IPS, dan aku juga tidak dinaikkan kelas karena bandel bukan karena bego. Yah bodo amat, yang penting kita liat aja ntar pas pembagian rapor kelas tiga.

Bagaimanapun juga aku masih penasaran kok bisa aku naik kelas masuk IPA pula jelas-jelas kemarin pas pembagian rapor aku tidak naik kelas. Sidik punya selidik akhirnya aku tahu jawabannya, ternyata ada kong kali kong antara orang tuaku, wakil kepala sekolah dan duit. Jujur saja ortuku emang cukup dikenal oleh guru-guru sekolahanku secara bokapku orang dinas pendidikan setempat. Mungkin dengan sedikit lobi plus duit aku bisa dinaikin kelas. Dan ajaibnya beberapa hari kemudian aku diberi rapor untuk diserahkan ke wali kelas baruku di kelas IPA, begitu aku lihat isi raporku, kaget baget euy, ngeliat nilai udah berubah. Angka 5 jadi tumbuh jadi angka 7 dan 2 angka merah berubah menjadi warna hitam. It’s miracle, ajabib euy! langsung aja aku senyum seneng ternyata aku baru ngerti semua bisa diubah didunia asal punya duit hehehe… Aku gak tahu pasti berapa pastinya duit yang harus di rogoh oleh Makku supa aku bisa lolos kesini yang jelas kalo dari kata temenku yang nasibnya gak jauh beda ama aku mereka butuh seikitnya 4-5 juta untuk itu semua, buset…

Apapun yang udah dilakukan oleh Emakku aku rasa semua karena dia yakin ama anaknya yang gak sebadung itu sehingga pantas dikeluarkan dari sekolahan, dia mungkin yakin anaknya bakal berubah kalau dimasukkan ke keadaan yang anaknya impikan. Dan aku rasa aku harus bisa buktiin itu semua, dan aku rasa kelas 3 udah habis masa untuk berhura-hura dan bandel udah bukan masanya lagi, sekarang aku harus tekun mikir kedepan, sementara aku harus serius, masa ntar ngeluarin duit lagi buat lulus dari SMA. Aku rasa itu semua udah cukup. Dan kayanya aku rasa janji itu gak cuma sekedar mimpi dan ngemeng doang, buntinya pas kelas 3 SMA aku udah mulai bener ikutan les, bukan les pas kaya kelas 2 dulu. Kalo kelas 2 aku les di warung kopi dan duitnya buat judi skor bola atau buat makan di warung kopi hehehe…

Perubahan yang terjadi di kelas 3 mungkin karena ada perbauran siswa, ya dikelas ini emang terjadi perbauran siswa mulai dari yang kelas berbeda dan beragam. Dikelas 3 aku mulai bertemu dengan orang yang kutu buku banget, anak yang gaul, dan anak rohis hehe… padahal dulu kelas 2 aku paling anti anak rohis atau anak mesjid, eh kelas 3 aku malah daftar jadi anggota rohis mungkin kalo disekolahanku disebut RM atau remaja mesjid, mesti cuma bertahan 3 bulan hehehe… Dikelas 3 untuk semester pertama aku berhasil nunjukin kalo aku masuk kelas ini bukan asal-asalan dan bukan anak suapan beneran, buktinya di pembagian rapor pertama dikelas 3 aku bisa dapet peringkat 7 disini, yah setidaknya aku patut diperhitungkan dikelas ini, bahkan aku sempet dapet nilai Biolagi tertinggi sekolahan. Setidahnya aku udah bisa membayar hutangku pada diriku sendiri. Dan bisa membuktikan ama guru kalo aku juga bisa.

Apapun yang terjadi di kelas 2 bikin aku merasa puas pernah melewati masa SMA dengan penuh kejadian yang seru dan penuh pengalaman yang tak terlupakan. Aku cinta SMAku. Kalo bisa balik ke masa lalu aku pengen balik ke masa SMA, sayangnya aku gak punya satupun foto gimana pas SMA dulu, jadi iri kalo ngeliat foto orang lagi SMA. Apalagi kalo sekarang banyak temenku yang dulu udah gak ada lagi, sedih juga sih.

Yang Jelas aku kangen masa-masa SMA dulu, kangen aroma ganja di parkiran sekolahan, warung kopi, guru-guru yang suka ngomel-ngomel, bangku dan meja kelas yang penuh coretan dan gambar-gambar seronok😛, juga kangen ngisengin cewek-cewek yang lagi lewat. Aku juga kangen ama suasana nongkrong-nongkrong sore depan pagar sekolahan. Oh keren banget dah. Gimanapun indah nya masa lalu, masa lalu hanyalah masa lalu yang gak mungkin bisa balik. Lebih baik nikmatin aja yang sekarang…

Thanks God, telah memberi aku kesempatan untuk menikamati kehidupan yang penuh warna….

About isackfarady

drink water
This entry was posted in Journey and tagged , . Bookmark the permalink.

One Response to [flashback] Cerita Masa SMA

  1. wester says:

    terkadang semua terasa begitu cepat, walaupun.. saat kita lewati .. itulah” saat-2 yg paling sulit , n.. luama..
    KEEP FIGHT !!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s