“lho bu, kok buang sampah ke sungai?”


Tadi sore seperti biasanya aku berangkat kuliah jalan kaki ngelewati kali dekat kampus. Kalo katanya sih itu namanya Kali Cikapundung, tapi sebenernya itu cuma anak sungai Cikapundung yang bermuara ke sungai Citarum sih. Pas aku lewat di pematang sungai itu aku ngeliat pemandangan yang gak ganjil (sangat biasa) aku lihat. Ada seorang wanita paruh baya, umurnya mungkin sekitar 40an lagi menuang ember berisi sampah kesungai Cikapundung. Ini emang bukan pemandangan yang pertama yang aku lihat sih, aku udah pernah beberapa kali ngeliat pemandangan ini, tapi entah kenapa kali ini aku berani untuk nanya dan nyamperin tuh ibu-ibu buat nanya seolah-olah mau tau “lho bu, kok buang sampah ke sungai?” aku nanya dengan nada sopan dan sambil nyengir. Dengan spontan si ibu membalas “habis mau buang kemana lagi?” sembari menatapku dengan polos. “tadi sih udah dikumpulin di tong sampah (ember-red) ama anak ibu” lanjutnya.

Dengan sok bloon aku sedikit bercerita sambil nanya, “bu, sungai ini ngalir ke Citarumkan ya? Trus kalo ibu buang sampah disini bearti nambah sampah yang ada di Citarum dong…” lah ibu itu malah ngejawab “ah, Cuma dikit yang dibuang, lagiain sungai ini ngalir kok, tenang aja…”
Dengan nada nyeleneh aku aku bilang “ya ampun deh bu, ntar tambah banyak sampah trus air di Citarum mampet lagi deh…” si Ibu gak mau kalah “Ah, ini sih gak seberapa sep, abisnya mau dibuang kemana lagi kalo gak kesini (sungai-red)”. Denger jawaban yang begitu aku langsung ngerti dan mengakhiri pembicaraan karena takut telat kuliah jadinya aku langsung cabut sambil bilang sambil becanda “bu, saya kuliah dulu ya, doain saya biar jadi mentri hehehe…”

Tapi pikiranku langsung mikir ternyata pantes aja Dayeuh Kolot dan Balee Endah kebagian banjir tiap tahun mungkin karena ada beberapa lagi ibu-ibu yang kaya gitu deh, suka buang sampah disungai itu belum dihitung kalo ada bapak-bapak, anak-anak, nenek-nenek, kakek-kakek hehe…. Mereka emang gak buang sampah sembarangan tapi membuat sampah disungai tuh hehe… Entah karena gak ngerti penyebab banjir atau apa yang jelas menurutku warga yang tinggal dibantaran kali juga ikut ambil andil dalam terjadinya banjir di Dayeuh Kolot.

Budaya atau penyakit atau kutukan kali ya yang pantas disebut karena emang kebiasaan kita untuk hidup bersih gak ada kali makanya dengan enaknya kita buang sampah disungai dan gak ngerti apa efek selanjutnya, tau-taunya banjir aja. Kadang aku juga sering kesel ngeliat tinggkah orang yang begitu, pengennya orang begitu dibunuh aja kali, soalnya ntar yang ngerasain efek dari perbuatan dia itu bukan Cuma dia tapi semua orang, tailah… Orang-orang yang kaya gitu tuh perlu dibina (baca : dibunuh) soalnya orang kaya gitu bukan masalah gak ngerti lagi tapi emang gak bias ngerti kali. Ntar pas banjir dating baru deh ngungsi trus minta pertolongan.

Ternyata bener adanya kalo bencana itu gak dating dengan sendirinya tapi dating karena diundang ama kita. Banjir gak dating dengan sendirinya kalo gak karena kita undang dengan ngasih sampah yang banyak sampe air gak bias ngalir trus saluran tersumbat. Trus pohon ditebang yang jadi penghalanga dan merapatkan kondisi tanah. Belum lagi daerah serapan hujan yang makin menipis di kota Bandung ini. Ampun deh…

Sepertinya yang bias kita lakukan hanya tinggal 2 cara lagi, cara yang pertama kita kurangi penyebab terjadinya bencana dengan gak usah ngundang bencana atau pilih cara yang kedua terus aja siaga bakal datengany banjir tiap tahun. Tinggal pilih, tiap orang ada pilihan sendiri, nah kamu pilih mana?

About isackfarady

drink water
This entry was posted in Journey and tagged . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s