Sekejap Mimpi di Merapi


sambungan dari cerita merbabu part I

wow..

Merapi, i’m coming…

Rabu pagi (23/04/08) itu kita bangun jam 6 pagi, suasana di base camp merapi masih sepi. Udah dingin masih terasa. Anak-anak yang lain masih pada tidur dalam hangatnya sleeping bag mereka. Gw keluar dari pintu base camp lalu melongo ke luar base camp ngeliat puncak Merapi, dengan hati girang gw berkata “Merapi, tungguin gw, ntar lagi gw kesana…” trus gw masuk kedalam sambil nyeduh kopi anak-anak gw bangunin. Abis bangun dan sarapan dengan menu nasi goreng, ngecek barang semua akhirnya kita bergerak naik ke Merapi jam 8 pagi, meleset dari rencana awal jam 6 pagi hwahahaha…

Carrier kami bawa masing-masing dengan isi tiap tas air seperempat jirigen dan peralatan lengkap. Kita emang gak ada rencana buat ngecamp di Merapi. Target kita hari itu adalah muncak jam 2 siang dan langsung turun lagi. Soalnya menurut perkiraan gw dan dari hasil analisa cuaca kemarin jam sianglah puncak Garuda gak diselimuti kabut alias terang.

Jalan berbatu

Jam 8 kita berangkat naik, melewati New Selo, sebuah pos joglo yang dibangun sebagai objek wisata untuk menikmati pemandangan daerah pegunungan Jawa Tengah. Perjalanan awal medan berupa kebun warga, dengan tanaman sawi, wortel dan sayuran lainnya. Setelah dua jam perjalanan barulah medan jalan berubah jadi medan berbatu khas gunung vulkano aktif. Pemandangan pas mendaki itu sangat menarik, gunung Merbabu diarah utara kelihatan jelas. Pemandangan sejauh mata memandang adalah hamparan perkebuanan dan rumah penduduk bener-bener cakep…

Setelah 4 jam perjalanan akhirnya kita tiba di Pasar Bubrah. Pasar Bubrah itu daerah yang luas yang merupakan dataran terakhir sebelum tanjakan ke puncak Garuda. Di Pasar Bubrah ini biasanya jadi tempat camp terakhir para pendaki sebelum muncak ke titik tertinggi gunung Merapi. Kita nyampe disini sekitar jam 12 teng. Langsung bersiap buat muncak, gw mutusin untuk ga bawa carrier ke atas, soalnya medanya gak memungkinkan, lagian jaraknya gak terlalu jauh jadi kalo ada hal yang gak diinginkan bisa langsung turun ke Pasar Bubrah lagi. Di pasar Bubrah kita makan siang dulu persiapan buat muncak, biar punya tenaga yang cukup. Makanya siang itu kita makan Mie instant biar tenaganya banyak hwahaha…

Take a rest

Jam satu siang kita naik keatas, pendakian ke puncak sulit banget, medannya berbatu terjal dan batunya gampang berguling ke bawah jadi gw harus extra hati-hati! meleset dikit aja bisa amblas dan batu bisa jatuh ke bawah deh. Ternyata naik ke puncak gak segampang yang gw kira, mesti punya keseimbangan yang mantaf. Nah pas kita naik mulai deh kabut tebal turun lagi. Oohh… kok bisa kabut turun lagi. Padahal hari siang bolong gini kabut malah dateng. Jadi deh kita gak bisa menikmati pemandangan. Pas di tengah perjalanan sih masih belum seberapa, tapi begitu kita nyampe di atas kawah mati atau sebelah kiri puncak Garuda mulai deh kabut mendadak jadi tebel. Jarak pandang cuma 5 meter. Akhirnya lagi-lagi kita muncak dalam keadaan berkabut lagi hiks… tapi mesti kabut tebal tetap aja gaya pas difoto, tapi bener deh kita pada kurang puas soalnya kita gak bisa ngeliat apa-apa selain kabut putih dan angin yang kuenceng, suasana gelap karena kabut dan angin yang basah membuat puncak merapi sungguh mengerikan. Buset dah…

Nyali di ketinggian batu

Dengan sedikit merayap kita terus aja naik ke nyari puncak garuda. Akhirnya puncak garuda udah keliatan dan langsung kita gerak kesana dan segera berfoto ria, gw ama Icung sempet manjat buat megang tuh batu garuda yang katanya merupakan batu yang jadi titik tertinggi dari Gunung Merapi dan gw sempet foto diatas sana. Berhubung suasana udah gelap banget karena kabut dan kita udah puas foto-foto akhirnya kita sepakat buat turun. Beuh… ternyata saking kabutnya tebel gw jadi bingung mana jalan turun soalnya emang jalur naik ke puncak merapi emang gak ada jalurnya soalnya semuanya batu, jadi kalo naik sih gampang tinggal naikin aja yang paling tinggi. Nah pas turun gw binggung mau turun lewat mana gw takut salah turun, salah-salah malah turun ke kawah hidup yang berbahaya, wah bisa mampus kalo ampe salah pilih jalur. Belum lagi kalo salah turun dan mengarah turun ke jurang. Untungnya sebelum naik gw sempet ngunci kompas dan akhirnya gw mengarah aja ke arah turun mengara turun ke arah utara, soalnya pasar bubrah emang terletak di utara puncak merapi, akirnya dengan meraba-raba kita nurunin bukit batu selama satu jam. Akhirnya kita nyampe juga di pasar bubrah. Nah anehnya begitu kita nyampe di pasar bubrah langsung deh cuaca langsung berubah. Seketika kabut pergi dan cuaca jadi cerah banget, buset dah… kita emang gak direstui buat muncak. Kita menghindar muncak pagi hari biar gak kabut, trus kita muncak siang karena kemaren-kemaren siang cerah terus, nah pas kita nyampe puncak siang tetep aja kabut. ooh…

Banzai…

Akhirnya kita foto-foto lagi di pasar bubrah, untung cuacanya bagus, yah gak bisa moto di puncak foto disini juga udah oke kok. hehehe…

Smile…

Jam 4 siang akhirnya kita turun ke base camp, dan rencananya kita mau balik ke jogja sore itu juga biar kita dapet main dulu di jogja, Eh mo bilang apa kita nyampe di base camp jam setengah 7 malem, buset lama banget soalnya kita emang jalannya lambat banget, maklum jalanan menurun lebih susah dari pada mendaki. Lagian kondidi fisik kita udah abis dari merbabu kemarin nonstop jalan terus, lagian Si wida udah susah diajak jalan lari soalnya kakinya bermasalah karena keseleo akhirnya ya kita jalan santai deh. Nyampe di base camp udah jam 7 malem. Rencana balik ke jogja malam itu juga gagal karena menurut informasi base camp gak ada angkutan lagi kalo mau balik ke jogja. Adanya besok pagi-pagi banget itu juga numpang mobil sayur. Akhirnya dari pada dipaksain akhirnya kita ngecamp lagi di base camp semalem lagi. Dan Besok paginya kita niat ke jogja. Oiya Hari itu si Gong ulang tahun jadinya malam itu di base camp kita ditraktir nasi goreng! Asik… met ultah Gong hehehe…

Back home

Jam 6 pagi hari Kamis besoknya, abis sarapan seadanya dengan sisa-sisa logistik sambil ngabisin logistik biar tasnya ringan. Jam 7 teng kita berangkat turun ke desa Selo lagi. Nah dari desa selo setelah nawar beberapa angkutan pedesaan yang ternyata itu ngerangkap sebagai truk sayur juga kita dapet harga numpang nyampe Muntilan 9 rebu perorangnya. Setelah deal-dealan harga, akhirnya kita berangkat ke Muntilan naik mobil sayur. Nyampe di Muntilan langsung nunggu di terminal nyari bis yang ke Jogja. Perjalanan Muntilan Jogja ga nyampe sejam. Muntilan itu panas, dimana-mana orang Jawa, mau ngobrol pake bahasa persatuan aja masih susah jadi ribet deh kalo udah mau berkomunikasi. Tiba di terminal Jombor Jogja gw hubungi temen gw yang punya kontrakan di Jogja, gw rencananya mau main dulu di jogja sampe besok siang. Sementara di Jogja numpang di kosan temen. Udah lama gw pengen liburan di Jogja. Terakhir gw ke Jogja itu setahun yang lalu, ternyata Jogja gak banyak berubah tetep panas. Sukur gw punya temen di Jogja jadi punya tempat numpang sementara. Nyampe dikosan temen gw langsung deh nyari warung makan, maklum kita diserang laper berat! Gitu kenyang kita semua sadar dan pada mandi maklum badan kita udah bau gorila semua, abis mandi ternyata tidur sambil makan rujak ice cream adalah yang paling nikmat. Dan langsung tepar, baru jam 4 sore kita bangun dan langsung tancap gas ke Malioboro ampe jam 12 malem nongrong bareng anak Mapalanya Akindo Mapala Tapak namanya.

Di Malioboro kita gak belanja-belanji soalnya kita emang gak punya budget lagi buat jajan, gw aja gak punya duit sepeser pun buat belanja, selama di Jogja gw ngutang ama si Gong. Sorenya kita nongkrong di ujung Malioboro, wuih… suasananya emang keren, klasik banyak yang naik sepeda, polusi yang masih belum seberapa, Jogja emang top deh kalo udah malam hari. Nongkrong punya nongkrong gak berasa udah jam 12 malem yang artinya kita harus cepet balik. Nyampe ke kkosan temen gw itu sekitaran jam setengah 1 malem dianterin ama anak Kapak Akindo. Nyampe kontarakan temen gw yang isinya semua anak Aceh yang kuliah di Jogja itu langsung pada tidur deh, cape banget.

makan sate di jogja

Jam 6 pagi gw bangun, Hari ini jam 12 siang rencana kita mau balik ke Bandung naik KA, Belum beli tiket tuh makanya rencananya jam setengah 11 mau ke stasiun, Jam setengah 11 kita baru jalan ke stasiun lagi-lagi kita naik kereta Ekonomi yang berangkat siang. Kalo di stasiun sih katanya keretanya jalan nyampe jam 12, tapi kenyataannya kereta baru dateng jam setengah dua, jangan protes deh soalnya ini ekonomi “mana ada yang nyaman disini”. Kami beli tiket yang gak ada nomor tempat duduknya, jadi asal aja duduknya sukur kalo kebagian tempat duduk kalo gak yah cari tempat duduk sekreatif mungkin bisa di lorong gerbong ato kalo emang kreatif bisa di toilet yang baunya bangsat banget! Kita jelas aja gak kebagian tempat duduk dan akhirnya cuma bisa dudukin carrier deh. Selama perjalanan kita semua ngerasin gwk enaknya naik KA ekonomi panas banget, mana berentinya sering pula. Tiap ada stasiun dia ngetem kaya angkot, nungguin KA bisnis ato eksekutif lewat. Hhmmm diskriminasi… Hiburan kami selama 10 jam dalam kereta adalah main kartu, game poker ampe bego! Kami nyampe di bandung jam 11 malem langsung deh pesen taksi nyampe ke STT Telkom, Kita naik taksi tanpa argo dan bayar 30ribu gak tau deh murah ato mahal yang penting nyampe aja. Dan langsung menuju ke sekretariat, pesen makan malam soalnya dari tadi belum makan apapun sementara gw mandi dan segera terlelap di kasur sekre yang nikmat…

Esok paginya kita nyuci perkap dan pulang ke kosan masing-masing dan gw langsung tidur lagi, seharian gak bangun cuma nonton tipi dan makan doang. Dalam hati gw perjalanan kemarin bener-bener mengesankan, bisa jalan kegunung, melihat pemandangan alam yang indah, main di jogja, dapet pengalaman seru dan macem-macem. Seneng deh…

Merapi lain kali gw akan mampir kesana dan menikmati puncakmu dengan cuaca yang cerah amin…

NB:

Transportasi Merapi

Turun dari desa Selo Ngisor Base camp Merbabu

Jalan kaki 20 menit ke jalan Selo

Trus jalan kaki 5 menit ke pertigaan menuju base camp merapi

naik ojek 3.000 ampe base camp merapi

Pulangnya

Pertigaan base camp naik angkutan desa – Muntilan 9.000/orang

Muntilan – Jogja 7.000/orang

Jogja – Bandung (KA) 26.000/orang

About isackfarady

drink water
This entry was posted in Journey and tagged . Bookmark the permalink.

7 Responses to Sekejap Mimpi di Merapi

  1. Rhe_a says:

    wooww…..jadi inget pas ke merapi dulu…rencanane meh ngerayain ultah di puncak gunung…kebetulan aq lair pas 1 january…hari itu 1 january 2002….perjalanan kami ampe ke pasar bubrah…aman..lancar…so nice…nach….perjalanan menuruni puncak garuda menuju pasar bubrah itu awal nightmare kami….ber- 6 kami naik dan sampe di puncak….tiba2 kabut tebal langsung menyelimuti kami..kami panik sekali……karena teman yg ada di depan kami aja udah gak bisa diliat..kami saling berpegangan tangan….lalu berdoa bersama….hu..hu…kaki kami aja gak isa kami liat….Ya Allah….gimana ini…help us…please….akhirnya bergandeng-gandeng kami menuruni puncak pelan2…..astaga…3 jam perjalanan sudah…but….huaaa….huaaa…..mana pasar bubrahnya…..koq gak nyampe2…..ternyata..setelah cuaca agak terang walau masih gerimis2 gitu….Oh my God….hahh! dimana ini…..ya ampuyuunnn…tersesat…..padahal logistik semua ditinggal di pasar bubrah…cuman bawa sebotol aqua kecil….Tuhan…di hari ultah – qu ke 21….aq mengalami ketakutan yg amat sangat…seakan….Allah dah menggariskan aq hanya bisa bernafas sampai saat itu..yach…terimakasih Ya Allah..aq sudah kau beri kesempatan hidup selama 21 th…..tapi kenapa dengan cara seperti aq harus mengakhiri hidup – qu…..kami ber – 6 berkumpul lagi…berdoa bersama…mohon pertolongan….kekuatan..keselamatan…..dan akhirnya setelah 10 jam….berjalan…naik turun bukit….kami sampai di pedesaan….gak tau apa namanya…yg jelas…..ALHAMDULLILLAH banget……kami semua dah bener2 lemes…loyo…gak ada tenaga….maklum dari pagi belom pada maem….he..he…sekarang pengalaman itu dah 7 taon berlalu…dan menjadi pengalaman tak terlupakan….tapi sekarang aq jadi trauma kalo ada kabut…langsung ketakutan….sepertinya kabut itu meh membunuh aq gitu……sebulan yg lalu aja pas perjalanan ke cemorosewu dan pas meh ke selo berdua ama suami – qu…tiba2…didepan kami ada kabut tebal….aq langsung lemes banget…kayak gak bisa nafas…jantung – qu berdetak kenceng banget…..untung aja di dalem mobil lagi nyetel dangdut jadi bisa agak mengurangi takut nich….so….ati2 ya klo ke gunung…. bisa naik…harus hafal jalan turun juga……

  2. isackfarady says:

    Emang semua gak bisa diduga kalo lagi di gunung… serem bener perasaannya, tapi mungkin disitu kali ya serunya hehehe,,, saat kita ngerasa bukan siapa2, cuma doa doang yang bisa kita lakukan…
    makasih udah mampir di blog saya…😛

  3. wishnewsalatiga says:

    wuyooooooooooo….
    menarik kan merapi????
    nikmati aja masa2 indah itu. peace….

  4. phily says:

    gila, sinting… manteb beudh..

    bikin pengen…

    tp mci ngimpii..
    semenjak kemaren ad letusan2 kecll..
    katana cuma diijinin sampe pos 2 tok…

  5. koko says:

    alhamdulillah gua uda smpe angka 2 digit ke merapi..banyak cerita & pelajaran yg bsa qta dpat di perjalanan itu,..ga pernah bosen..tapi apa boleh baut..skarang uda susah cari wktu, terakhir 2004 ke merapi.salam buat puncak garuda kalo ksana lagi..

  6. Noor says:

    Klo sdh di gunung, kita benar2 merasakan bahwa kita memang tdk berdaya apa2, kita hanya makhluk kecil yang lemah, benar2 tdk berdaya, Allah sungguh Maha Besar, Maha Kuasa, kita hanya bisa berserah padaNya. hanya Allah tempat kita berlindung.

  7. ranzati says:

    Kalian orang-orang hebat

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s