Realita Film Indonesia


“Kita bangsa yang majemuk dan sangat dinamis.
Seharusnya film Indonesia beragam juga, tidak hanya
tentang hantu-hantuan dan komedi seks.”

(Dedy Mizwar – Aktor Senior)

Entah kenapa belakangan ini gw sibuk nyimak berita tentang kontroversi film Indonesia yang banyak dilarang tayang karena kebanyakan unsur pornografi dan pornoaksi oleh Lembaga Sensor Film Indonesiahhh. Bukannya maksud gw sok anti pornografi dan pornoaksi (gw suka kok ama yang berbau “porn” kok) tapi gw emang harus ngaku kalo gw sedih ngeliat perkembangan film Indonesia saat ini.

Dulu gw sempet ingat kalo film Indonesia itu sempat mati alias gak ngeluarin film dalam waktu yang lama, tapi sekarang bias diliat kalo hamper tiap bulan muncul film baru Indonesia dan itu semua karya anak negeri. Tapi yang biking w sedih mungkin juga banyak yang sedih soalnya film yang dikeluarin ama rumah produksi film itu menurut gw cuma film yang gak mutu (mutu itu relative ya?) yang jelas menurut gw semua film yang dibikin itu jelas banget gak ada mutunya, bias disimak dari ide cerita yang gak kreatif, kenapa gw bilang gak kreatif soalnya emang film Indonesia gak ada kreatif-kreatifnya filmnya gak jauh-jauh dari cinta-cintaan remaja yang menjijikkan atau film horor yang banyak hantu-hantunya. Dan yang lebih menyedihkan lagi semua film itu laku keras karena yang maen filmnya cewek cakep yang seksi dan banyak adegan yang mengumbar birahi, bias gw bilang kalo cowok kaya gw yang nonton bakan menaikkan libido tuh (sangar…) Trus film Indonesia juga sarat dengan nilai moril yang menyedihkan, menyedihkan maksudnya kalo gw liat dalam sebuh film menunjukkan sebuah nilai moril dengan cara merusak moril itu sendiri, misal untuk menunjukkan betapa ngerinya bahayanya seks bebas dengan menunjukkan gimana enaknya kalo hidup dengan seks bebas, jadinya orang bakall nangkap kalo seks bebas itu asik.

Salah satu ciri film Indonesi yang sering banget jadi tema yang hot yaitu tema yang berbau horror dan mistis, contoh simple aja. Kalo lo kenal hantu apa aja sih? Pasti semua jenis hantu udah atau bakal difilm-in deh, mulai dari Jelangkung, Kuntilanak, Pocong, dan semua daerah yang serem (kaya daerah casablanca, kereta manggarai, etc) udah difilmin, gak jelas banget. Dan setau gw emang Indonesia emang banyak mistisnya jadinya banyak judul film yang bisa dibikin tanpa perlu susah-susah nyari ide hantu.

Film Indonesia juga sarat bumbu seks didalamnya, jujur sebenernya seks emang asik dan menyenangkan. Tapi menampilkan seks atau adegan “panas” dalam sebuah film itu sungguh menjijikkan, kalo gw boleh bilang lebih bagus nonton bokep yang jelas dilarang dari pada nonton film yang mengarah ke arah yang sama tapi diselubung ama cerita yang dipaksakan pantas untuk ditonton oleh semua umur. Toh efek keduanya sama aja, bikin birahi yang nonton meletup-letup gak bisa dikontrol kadang-kadang.

Contoh film tali pocong perawan, tuh film kalo bisa gw kelompokin bisa dibilang film bokep yang udah disensor tuh. Dalam tuh film kebanyakan adegan panas daripada nyeritain alur yang gak seberapa, film dengan ngejual adegan panas dan jual tubuh seksi si pemain, mana yang main artis paling najis yang pernah gw kenal Dewi Persik, anjing , tai, bangsat banget tuh artis gak ada mutunya sama sekali, dia tuh lebih pantes dibilang artis yang jual tampang ama pantat doang, dibilang penyanyi gw gak pernah denger dia nyanyi pake lagunya sendiri, najis banget! Pas main film kebanyakan action diranjang dari pada nyeritain alur cerita. Asu… (emosi mode ON)

Emangnya para sutradara gak bisa bikin film yang bermutu yang bertemakan jauh dari ketiga hal diatas (cinta-cintaan, hantu-hantuan atau jualan seks) misal bikin film yang bertemakan persahabatan (kaya mengejar matahari, the best film tuh) atau film yang bertemakan petualangan dengan cerita yang menarik atau bahkan film anak-anak yang bertemakan persahabatan (kaya Denias, Petualangan Sherina, Petualangan 100 hari Joshua) menurut gw itu lebih bisa diterima deh. Sebaiknya film itu bukan Cuma jualan dan nyari keuntungan dari sebuah production house semata. Lebih bijak kalo bikin fil itu yang bisa mendidik dan bikin anak bangsa jadi lebih cerdas.

Kemarin gw denger banyak film berdasarkan pada buku yang laris, misal film Ayat-ayat Cinta, nah kemarin gw denger kalo Laskar Pelangi mau difilm-in, gw jadi pengen liat film ntu soalnya film ini bisa jadi beda ama yang laen soalnya temanya bagus.

Gw gak pengen menghujat atau memvonis dengan sinis tapi gw pengen kalo ada film yang muncul di bioskop lebih berwarna, gw rasa anak bangsa ini butuh sesuatu yang segar, bukan cuma asik dengan cinta dan hantu yang gak jelas. Gw bisa menghargai kerja para produser film soalnya gw bisa ngerti gimana sulitnya bikin sebuah film Cuma dari pada cape bikin film yang menurut gw kurang mendidik lebih baik bikin film yang lebih menyehatkan pikiran anak bangsa toh capenya sama aja. Yang jelas ini semua realitas film Indonesi yang harus kita ikuti. Menyedihkan memang.

About isackfarady

drink water
This entry was posted in Journey and tagged , . Bookmark the permalink.

4 Responses to Realita Film Indonesia

  1. andi says:

    tapi klo film ML main lu nonton juga kan?
    berarti lu juga ikut mensukseskan garapan rumah produksi yang ga mutu donk???///

  2. isackfarady says:

    kan udah gw bilang gw bukan orang yang gak suka amayang berbau porn hehehe… makanya gw tonton supaya gw bisangenilai tuh film…

  3. aline says:

    kayanya itu resikonya kalau film diproduseri oleh orang punya fikiran untung oriented. Dan sebenarnya kalau mau dilihat lagi, itu membuktikan kalau tipe film seperti itu yang sebenarnya diminati oleh kebanyakan orang indonesia…ya gak sih??

  4. isackfarady says:

    Emang sih, hukum “ada gula ada semut” tuh bener adanya… miris juga ngeliatnya. Aku suka protes tapi aku juga suka ngeliat hiks…😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s