“Gak usah pake kekerasan deh…”


BASI BANGET, Karena alesan membela agama, atas nama bangsa, membela rakyat kecil dan menegakkan hukum Islam, ada beberapa ormas Islam dan juga organisasi mahasiswa berbuat ‘onar’ dengan melakukan perbuatan anarkis terhadap ormas atau masyarakat sendiri. Gw bukan orang yang merasa benar dan gak juga nyoba menghujat, tapi emangnya semua masalah akan selesaikan kalo make jalan kekerasan? Kaya kejadian FPI atau mahasiswa yang nolak kenaikan harga BBM kemarin, mesti gw gak tau kejadian detailnya kaya gimana tapi yang gw liat diberita-berita semua merasa benar dan nyari pembenaran diri sendiri. Semua gak merasa bersalah dan gak ada yang mau minta maaf.

Alesan jihad atau pembela “wong cilik” dijadiin tameng sehingga bisa menghalalkan kekerasan untuk menyelesaikan masalah. Gak masuk akal, Gw gak berpihak ke pihak manapun, gw gak peduli ama FPI, MUI, Muhammadiyah, NU atau ormas Islam lainnya, gw gak mau tau orang mau bilang bubari FPI, atau gak kek. Yang gw mau itu, ormas dibubarin ato gak, yang pentig gak usah lagi ada kekerasan dalam nyari titik temu. Kekerasan cuma membawa luka yang ada juga nambah dendam dan gak bakal ada abisnya. Gw juga gak setuju dengan Ahmadiyah atau pun ajaran yang dianggap sesat lainnya, semua punya hak yang sama soal keyakinan gak usah dipaksainlah, yang penting gak usah saling mengganggu, dan mengganggu.Soal jihad juga, gw jelas gak tau banyak soal hal ini, tapi menurut gw Islam juga gak nganjurin untuk melakukan kekerasan yang gak jelas, sebabnya apalagi harus nyerang adalah anak-anak dan ibu-ibu tua. Setau gw jihad itu banyak cara, asal dengan jalan dan cara yang bener kita bisa disebut berjihad kok. Jadi gak usah make alesan agama apalgi pake kata jihad untuk menghukum seseorang dengan metoda kekerasan demi sebuah nama dan kebesaran sebuah organisasi doang. Ber”jihad” dengan kekerasan kaya gitu malah gak keliatan membela keutuhan agama kita, malah makin memperburuk pandangan orang terhadap orang Islam. Orang pada ngira Islam adalah agama yang paling Sadis, dan kejam. Padahal yang diajarin guru ngaji gw Islam itu penuh kelembutan dan kasih sayang. Perbuatan “jihad” kaya gitu malah menimbulkan rasa antipati dari masyarakat luar bahkan dari orang Islam sendiri kaya gw, hasilnya gw rasa wajar aja kalo perbuatan kaya gitu gak dapet simpati, mana ada orang yang seneng dengan penyelesaian secara kekerasan.

Katanya orang-orang Indonesia termasuk orang yang paling musyawarah dan paling ramah, tapi mana buktinya? Asu, sekarang yang ada masalah lebih baik diselesaikan dengan marah-marah, berantem, pukul-pukulan gak bisa dengan baik-baik dan berkepala dingin sambil ngopi keke. Menurut gw nih ya, Semua bermula dari rasa maniak, maruk, atau rasa cinta yang berlebihan terhadap sesuatu yang sedang diidam-idamkan. Makanya gw sering bilang kalo gw ini bukan orang yang suka yang terlalu-terlalu terhadap apapun. Gw gak terlalu cinta ama negara gw, gak terlalu cinta ama sekolahan gw, gak terlalau cinta ama agama gw. Soalnya menurut gw, kalo seseorang udah suka secara berlebihan ama sesuatu, dia bisa ngelakuin hal yang berlebihan pula, yang kadang gak masuk akal dan menyalahi aturan. Misal seseorang yang terlalu maniak terhadap suatu agama, maka kalo ada yang sedikit aja gak bisa diterima karena omongan terhadap agamanya maka, kekerasan akan digunakan jalan keluar, atau mungkin gak sesensitif soal agama, contoh lain soal pendukung sepak bola, karena terlalu cinta terhadap klubn daerahnya semua klub daerah lain dianggap musuh, jadinya kalo main sepak bola yang ada kerusuhan, semua itu terbukti bahwa kalo terlalu cinta itu bisa merusak yang sudah ada dengan tindakan yang gak perlu terjadi.

Sebaiknya kalo ada masalah bo’ ya diomongin dulu, secara diplomatiskan lebih enak, gak udah pake adu jotos, pake tentara, ngajak temen se-genk atau bawa laskarnya, semua diajak duduk bareng saling curhat deh, jauh lebih baikkan? Gw rasa sekarang bukan jamannya lagi melawan sesuatu dengan cara yang frontal atau dengan kekerasan. Gak peduli itu ormas agama, organisasi politik, apalgi mahasiswa yang terpelajar. Katro bangett kalo lo mikir kalo mau minta pemerintah nurunin harga BBM dengan cara bakr ban dijalan, dengan membawa nama masyarakat miskin, atau memblokir jalan atau mukulin polisi. Gak bakal berhasil men!!! Mending berjuang secara diplomatis, dan dengan cara yang lebih terpelajar.

About isackfarady

drink water
This entry was posted in Journey and tagged . Bookmark the permalink.

2 Responses to “Gak usah pake kekerasan deh…”

  1. Karena itu bubarkan FPI, biar damai

  2. isackfarady says:

    Yang lebih penting buktiin dulu kebenaran dari kejadian kemarin, dan dicek-ricek lagi kondisi dari ormaz tersebut, kalo emang gak sehat dan sering melanggar yah, terserah pemerintah saja. yang penting, gak adalagi kekerasan!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s