Tim Sepakbola Kancing dan Lapangan Tenis


Banda Aceh 1996

Sepak Bola Kancing

Tim sepak bola kancing, permainan ‘ciptaan’ kami begitu hebat mempengaruhi jiwa penikmat sepakbola kami dulu. Banyak waktu kami sisihkan untuk mengurusi tim kesayangan. Seperti halnya laga sepakbola dunia, kami mengurusi dunia sepakbola kancing dengan serunya, mencari bibit pemain handal, mulai dari striker, back, hingga keeper, segala pasar dan taylor baju penjahit kami datangi untuk mencari pemain handal dan berkelas.

Permainan ini begitu berkesan, bak pengelola tim sepakbola profesional kami mengurusi permainan ini. Mulai dari mengurusi jual-beli pemain, aturan permainan, hingga hukuman dalam permainan. Masing masing orang dari kami boleh memiliki tim dan kesebelasan sendiri asal belum ada pemiliknya. Saya masih ingat saat itu saya mengelola tim Mexico untuk tingkat nasional dan Fiorentina untuk tingkat club.

Batigol

Tak tanggung-tanggung, permainan ini yang semula hanya dimainkan oleh 4 orang tiba-tiba merebak menjadi 12 hingga 15 orang! bahkan ada diantaranya sudah SMA dan satu orang anak kuliahan ikutan permainan ini.

Ada FIFA-nya tersendiri untuk permainan ini, yang mengurusi masalha peraturan, wasit dan hukuman yang sesuai. Ada pula Badan yang mengurusi urusan sekelas club, tugasnya sama seperti ‘FIFA’ hanya lingkupnya lebih sempit. Kejuaraanpun kami bikin untuk adanya persaingan, mulai dari daftar pemain dan hingga transfer pemain.

Saya masih ingat saat itu tim terkaya salam dunia kancing ini adalah Inggris dan untuk tingkatan club MU dan AC Milan masih yang paling ngetop. Inggris adalah juara tak terkalahkan dalam berbagai pertandingan dan kompetisi, sedangkan MU dan AC Milan adalah tm terkaya karena memiliki pemain kerkualitas terbanyak. Bang Heri pemiliknya, Sudah lama saya tidak mendengar kabar mereka.

Sepakbola ini dimainkan diatas lantai keramik dan dimainkan satu-lawan-satu. Tiap orang memainkan satu tim tersendiri, dengan bantuan penggaris maka bola kancing didorong maju untuk menabrak bola, jika pemain berhasil mengenai bola, maka pemain diperbolehkan untuk melakukan tendangan lagi. Jika tidak maka gantian lawan yang jalan. Mungkin dapat digambarkan sekilas seperti itu, seperti permainan billyard sebenernya, bola puti itu pemain, bolanya itu yang dibidik dan sticknya adalah penggaris.

Permainan sederhana ini begitu mampu menyita waktu kami, Seingat saya, permainan ini kami mainkan saat bulan ramadhan, kalau pagi dan sorenya kami bermain bola beneran maka siang kami bermain bola kancing. Permainan ini begitu laku keras di kehidupan saya dulu, menjelang Ebtanas (UAN kalau sekarang) kami masih sibuk mengurusi permainan ini. Mungkin ada 2 tahun kami menikmati masa indah ini, setelah dinyatakan tamat dari sekolah dasar dan mulai mendaftarkan pada SMP, masing-masing kami menemui permainan dan teman baru, sejak saat itu saya mulai meninggalkan permainan ini, seiring saya pindah tempat tinggal. Permainan ini begitu berkesan, rasa-rasanya dulu kami begitu malu memainkannya kalau dihadapan orang laon, takut dibilang aneh, tapi ternyata sekarang begitu indah dikenang. Entah dari mana asal permainan ini, yang jelas saat itu kami belum mengenal Play Station (PS), Football Manager mungkin tidak lebih seru dari permainan kami ini.

Sepak Bola Lapangan Tenis

Semua cerita tentang permainan sepakbola kancing bermula dari lapangan bola sungguhan. Sepakbola dengan bola beneran. Aku masih sangat ingat tempak kami bermain bola dulu. Yang jelas pada saat itu kami belum mengenal sepakbola indoor maupun futsal! Yang kami tahu itu sepakbola, ya permainan bola yang dimainkan dilapangan rumput yang terkadang becek akibat hujan.

Kenyataan yang kami hadapi memaksa kami untuk tidak bisa bermainbola sesuai dengan bayangan kami. Kami memainkan sepakbola di lapangan tenis, dengan tiang gawan adalah sendal atau batu sebagai tandanya. Bukan karena alasan tidak tahu tempat untuk bermain bola (lapangan rumput) tapi apa daya tanah lapang tempat bermain bola sungguhan dikuasai oleh orang dewasa dan pemuda setempat. Jadilah kam anak ingusan mencari lahan baru yang bisa kami pakai semaunya. Pilihan jatuh pada lapanga tenis komplek karyawan PLN ini. Banyak hal yang mendukung dilapangan ini, pertama ada salah satu dari kami yang meupakan anak komplek ini, komplek ini dekat dengan TPA Al-Irsyad di mesjid jami’ tempat kami pengajian jadi ada alasan dan tempat melarikan diri saat bolos dari pengajian hahaha…. dan yang paling penting lapangan itu tidak dikuasai oleh pihak manapun, jadi kami bebas mau main kapan saja dengan fasilitas lengkap seperti toilet, pohon yang rimbun, dan saung yang nyaman.

Kami hanya terganggu dihari minggu saja, dalam dua minggu sekali bapak-bapak karyawan PLN bermain tenis disini, jadi giliran kami untuk bermain bola tertunda, sebagai gantinya kami dapat imbalam duit (kadang-kadang), minum dan makan snack dari hasil bantu-bantu ngambil bola tenis yang nyasar hehehe…

Juga bukan karena tidak mengerti aturan permainan sepakbola, jumlajh kesebelasan sepakbola kami lebih sering tidak sampai 11 orang untuk satu tim. Kalaupun mau digabung jumlah total pemain hanya 11 orang. secara kami tidak mempublish lapangan kami dan banyak orang tidak tertarik untuk bergabung disini, selain karena kami tidak jago bermain bola orang-orang tidak bisa adaptasi bermain dengan kami yang lapangannya adalah lantai semen lapangan tenis. Jadilah kami bermain dengan sebelah orang dibagi menjadi 2 tim, 5 lawan 5, sisanya gantian sebagai pemain cadangan hahaha….

Zola

Banyak cerita dari permainan ini, lahir banyak nama dan gelar dari permainan bola lapngan tenis ini. Mulai dari Filippo ‘Pippo’ Inzaghi, Eric Cantona, Alan Boksic, Gianfranco Zola, Gabriel Omar Batistuta, Gianluca Pagliuca, Roberto Mancini hingga Maradona dan George Weah dapat ditemui disini. Kami memberi gelar masing-masing orang berdasarkan gaya permainan dan idola mereka. Teman karibku Dayat begitu mengidolakan bintang Chelsea saat itu, Zola, Jadilah dia selalu disebut sebagai Zola lapangan tenis, dan aku tidak perlu disebut jadi siapa, yang jelas idolaku Batistuta yang tendangan luatnya sangat terkenal saat itu, dan sempat jadi top skore serie A Italy. Yang pasti sudah lama aku tidak bertemu dengan mereka. Nomor handphone yang dapat luhubungi saja tidak ada. Betapa rindunya aku dengan masa-masa itu. Bola nulit bundar ukuran no 5 hadiah ulang tahunku yang dibeli di Jakarta (sangat kubanggakan) menjadi bola bintang disana. Saat kami mulai mengenal asap rokok dan mencoba menghisapnya, bermula dari sana. Menghabiskan hari dengan bermain bola, membaca komik kesukaan kami Detektif Conan yang saat itu masih bernomor belasan, serta komik Kung Fu Boy kesukaan kami yang kami sewa Rp.250/hari dari penyewaan komik Abdya Peunayong yang jaraknya sangat jauh kalau kami harus kesana dengan bersepeda. Aku rindu masa-masa itu, masa yang terasa masih sangat ringan hidup ini, beban masih sedikit sesedikit dosa barangkali. Setelah lebih dari sepuluh tahun yang lalu, kini aku mulai bisa bertemu dengan beberapa teman lamaku dulu, apalagi kalu bukan karena jejaring sosial yang sangat terkenal itu. Terima kasih Facebook. Semoga beberapa waktu kedepan aku bisa bertemu langsung dan mengenang bersama kembali masa sepakbola kancing dan sepakbola lapangan tenis itu.

About isackfarady

drink water
This entry was posted in Journey and tagged . Bookmark the permalink.

6 Responses to Tim Sepakbola Kancing dan Lapangan Tenis

  1. adek says:

    tong, yg ngambil bola tenis nyasar itu namanya kacung..
    biasa nya anak2 kacung, gedenya pengen jadi pemain dan pelatih tenis tong, bukan main bola..haha soale pelatih tenis gw dulu kacung, dan pas ngajar, teknik nya sangar..haha..

    thanks dah mampir bro, kapan lu ke jakarta bergabung cuy

  2. zaky says:

    wedew..jd teringat masa lalu nan polos en lugu..kapan ne ngeluarin buku bro..đŸ˜€

  3. Fakhrie Hidayat Hsb says:

    Gileee beneeer, jd terharu neh mngingat masa2 itu..

  4. bang jax,,, says:

    oooiiiii sapa nech….jd kangen pengen bikin turnament bola kancing lg euy….ada yg berminat….heu….lawan brasil kroasia..???

  5. isackfarady says:

    Wah.. akhirnya pada mampir juga yang pada main dulu..
    @ Adek : Amin…, sekarang gw udah di jakarta, siap bergabung nih!
    @ Zaky : Masa lalu ane ga menjual kalo dibuin hehehe…
    @ Dayat : Bro.. ini semua gara2 aku diajak cabut dari ngaji trus mampir ke komplek PLN itu!
    @ Bang Jax : kalo yang ini aku inget nih, bosnya.. yang nguasain tim2 gede… rumahnya biasa jadi tempat kita main dulu!
    Terima kasih teman….

  6. 7oshi says:

    wah.. kirain cuma ane dan ‘lembur’ (baca: daerah) ane aja yang suka sepakbola kancing.
    hhe..
    dulu kami juga suka main sepakbola kancing, sama seperti cerita di atas. cuman lapangannya kita lebih modern. hehehe.. memanfaatkan bekas meja, lalu di cat hijau lapangan ( dulu karena ada yang cat kulkas warnanya ijo rumput gitu) hihi.. pake garis-garis dan gawangnya pun sudah full jaring, kaya gawang sungguhan.
    karena keseringan beli kancing, akhirnya kami di “banned” oleh salah satu toko pakaian, karena waktu itu hanya ada satu jenis kancing yang menurut kami paling nyaman.
    kancingnya pun pake kaos tim dan nomor punggung kaya jersey sebenernya. ya meski harus repot memotong-motong lakban berbagai warna untuk menciptakan jersey yang menyerupai aslinya.
    kalo pemain (kancing) yang paling nyaman biasanya harganya biasanya bisa jadi mahal, saya pernah jual 1 kancing harga 5 ribu. hehe..
    terus dulu karena klub saya pake Man United, dan saudara saya pengen pake klub itu, akhirnya nama klub dituker dengan 1 tamiya super astute. dan saya ganti nama klub.
    Kompetisi diadain tiap minggu untuk cup, dan kalo liga biasanya ngambil waktu 1 bulan. hadiahnya pun lumayan, bisa nyampe puluhan ribu. meski tanpa ada uang pendaftaran.
    kangen main sepakbola kancing lagi.. kalo ada photo-photo kancing yang udah pake jersey pasti dibikin ngiler deh.
    sayang lapangannya dulu disita sama petugas mesjid gara-gara sering main sepakbola kancing di halaman mesjid waktu bulan ramadhan, dan akhirnya hilang deh entah kemana. dan kancing-kancingnya pun dah pada kemana hilang begitu saja.
    waduh jadi panjang lebar nih.. salam kenal..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s